Pages

Subscribe:

Blogroll

Lo yang ke.. sms
Weblån
Diberdayakan oleh Blogger.

Senin, 22 Juni 2015

After 2 Years

Hello my beloved Readers ! Ayamjambul is back :D

Gua gangerti apakah blog masih menjadi hal yang hits sekarang ini.

Sebelum nya gua mau jelasin, sebenernya gua sengaja nahan nahan biar gak ngeblog lagi, karena 2 tahun yang lampau gua berpikir bakal nge blog lagi pas gua udah dapet kuliah. Dan alhamdulillah guys, sekarang udah resmi jadi mahasiswa UI :)



Sebenernya gua bingung sih mau ngepost apa, karena ini pun tiba tiba inget sama rencana gua yang dulu, karena sekarang detik ini gua lagi di kondisi desperate. Temen temen gua yang masih berusaha di jalur tulis, banyak yang bilang "Udah dapet ptn masi aja stres pal". Ya gua ngerti pasti emang beban pikiran di ujian tulis jauh lebih berat, tapi apakah gua gaboleh stres juga -_-. 

Sesuai kebiasaan gua dulu, nge blog selalu ampuh buat ngatasin kondisi gua yang lagi jatoh. Disaat gua gabisa cerita ke orang orang tentang apa yang gua rasain, dan disisi lain gua bukan tipe orang yang pintar buat mendem perasaan sendirian, gua lebih memilih buat nge blog.

Disini mungkin ada baik nya sekali sekali gua ngomongin hal yang serius, udah gede gabole cengegesan lagi (halah). 

Gua mau cerita sedikit tentang gimana prosesnya sampe gua bisa resmi jadi mahasiswa UI, kayak foto yang di atas. Perlu kalian tau, gua masuk UI lewat jalur undangan. Some people say "Halah hoki". Yap bener, mereka sangat benar, karena emang ini bener bener faktor luck. Sebenernya karena gua muslim, ini kayak lebih ke rezeki sih. Cuman gua disini mau nyatain dari pandangan gua pribadi.

Undangan (SNMPTN) bagi gua tuh ga sesederhana kata orang orang "Luck". Ada banyak faktor yang nentuin keberhasilan seseorang di hal itu. Gua mungkin mau jelasin secara berurut.

1. Berubah. Menurut gua pribadi dan menurut pengalaman gua, banyak orang yang saat duduk di kelas 12, mulai serius, lebih serius dari pas kelas 10 atau kelas 11, walaupun ada beberapa orang yang ga ada berubah berubah nya dari sebelumnya. Nah buat yang berubah jadi lebih baik, itu bagus banget. Karena di kelas 12 itu, saat nya lo koreksi diri, mulai niti masa depan, mulai mikir "Bakal kuliah dimana". Sebelum sebelumnya boleh lo bandel, tapi pas kelas 12 usahain lah buat sedikit lebih baik, kalo bisa lebih baik nya dibanyakin.

2. Jangan cepet nyerah. Banyak orang yang nganggep kalo di kelas 12 itu mereka sia sia buat cari nilai. Di sekitar gua pun banyak yang bilang "Percuma sebenernya gua susah susah cari nilai buat undangan, toh nilai kelas 10 sama 11 gua udah awur awur an (buat yang gatau arti kara awur awur an, itu derita lo)". Ada benernya juga karena nilai kelas 10 sama 11 itu sangat mempengaruhi sistematika undangan. Tapi, masa lo udah mau nyerah saat perang belom selesai. Gaada salah nya kan kalo berjuang sampe akhir. Asal lo tau, nilai gua pun awur awur an di kelas 10 sama kelas 11. Naik turun kayak jalan di pup (perumahan gua yang jalan nya ancur banget, semoga pak camat baca biar di benerin jalannya) (halah). Bahkan gua sendiri pun ganyangka kalo nilai begitu bisa lolos undangan. Tapi emang gua selalu nanemin prinsip berjuang sampe akhir, jadi gua tetep usahain yang terbaik buat nilai gua di kelas 12.

3. Optimis. Nah, ini menurut gua yang jadi big factor di SNMPTN. Sangat umum di kuping gua denger kata kata "Ngapain sih ngarepin undangan". Sadar guys, percaya gak percaya, pemerintah udah netepin kalo kuota undangan itu 50% (kalo gasalah, pokok nya paling gede dari yang lain) buat penerimaaan mahasiswa baru. Mau lo ngomong apa kek, undangan itu emang prioritas. Seringkali pas gua sering ke bk buat tanya tanya soal undangan, dan nanya nanya tentang nilai (karena kadang gua suka kerajinan ke bk) (karena ada guru bk yang cakep banget), nah beberapa temen gua bilang "Lu ngapain sih pal ke bk mulu, undangan ngapain di arepin dah hoki hokian, gua sih ga ngarepin". Nah kata kata itu tuh yang bahaya. Kalo lo nya aja udah ogah ogah an buat undangan, gimana Allah mau jabbah doa lo ?
Inget, kata kata yang keluar dari mulut kita itu doa, jadi lebih baik keluarin kata kata baik, misal kalo ada yang nanya "Lu undangan ambil mana?" , jawab lah "InsyaAllah UI, doain ya", jangan malah jawab "Gua mah asal isi aja dah, ngapain coba ngarepin undangan". Itu sih menurut pandangan gua, tapi jangan over optimis juga, karena seseorang yang gua lupa namanya pernah bilang "Jatoh dari lantai 10 itu lebih sakit loh daripada jatoh dari lantai 5" (ngerti kan maksud nya? Kalo ga ngerti sekali lagi gua mau bilang, itu derita lo)

4. Orang tua. Mulai baik baik in deh orang tua kalo udah kelas 12. Kalo bisa seterusnya. Jangan bandel bandel lagi. Hidup tuh sebentar, nurut aja deh ama orang tua. Terus usahain kalo pilihan ptn lo itu udah sejalan sama pilihan orang tua, biar doanya lancar.

5. Gak Mandi. Ini sebenernya bukan tips sih, tapi gua mau cerita aja, ga penting juga. Gua ga mau mandi dan keluar kamar pas hari H pengumuman snmptn. Jadi cuma tidur tiduran di depan laptop, main gitar, dengan rambut berantakan ala manusia goa. Dan pas buka web snmptn , alhamdulillah yang keluar si ijo



So, di awal tadi gua bilang gua lagi desperate. Gua ceritain dikit deh. Pertama stres gara gara gua kena bop (pokoknya biaya kuliah per semester gitu) yang lumayan gede. Itu karena fmipa mau dibangun, jadi bop nya agak ditinggiin kata pihak ui. Bagus juga sih, tapi gua ngerasa nyusahin aja, ngeberatin orang tua banget, jadi ntar gua mau usaha cari kerja atau bikin usaha sendiri biar bisa bayar kuliah sendiri. Kedua gua lagi pusing mikirin tugas okk (ospek). Ketiga, lagi lagi masalah cinta masalah cinta, ga ada abis abisnya kayaknya. Dari jaman pertama kali gua bikin blog , trus terakhir kali gua ngepost 2 tahun lalu, sampe sekarang udah 2015 masih ini ini aja problem gua. Ayamjambul always be ayamjambul emang.

This is the end, insyaAllah gua bakal mulai rutin lagi ngeblog dan mungkin post an gua selanjutnya bakal banyak tema "Derita anak kost" :"(. Ditunggu yaa my lovely reader !













0 komentar:

Poskan Komentar

Read It All

Free Music Online
Free Music Online

free music at divine-music.info